Saraf laring berulang, gejala luka dan paresis

Fungsi utama dari saraf laring berulang adalah proses persarafan otot laring, serta pita suara sementara memastikan aktivitas motorik mereka, dan di samping itu, sensitivitas mukosa. Kerusakan pada ujung saraf bisa menyebabkan terganggunya alat bicara secara keseluruhan. Juga, karena kerusakan seperti itu, sistem pernapasan mungkin akan terganggu.

Saraf laring berulang

disfungsi laring saraf: manifestasi klinis dan penyebab penyakit sering kerusakan

pada saraf laring berulang, yang dalam kedokteran disebut neuropati paresis laring, didiagnosis sisi kiri sebagai akibat dari faktor-faktor berikut:

  • mengalami manipulasi bedah pada kelenjar tiroid.
  • Menunda manipulasi bedah pada sistem pernafasan.
  • Menunda manipulasi bedah di area bejana utama.
  • Viral dan penyakit menular.
  • Aneurisma vaskular.
  • Adanya tumor onkologis pada tenggorokan atau paru-paru. Penyebab lain

paresis berulang saraf laring juga dapat melayani berbagai cedera mekanik bersama dengan limfadenitis, gondok difus, neuritis beracu

n, difteri, TBC dan diabetes. Lesi sisi kiri, sebagai suatu peraturan, menjelaskan ciri anatomis dari posisi ujung saraf, yang dapat menjadi trauma karena intervensi bedah. Kelumpuhan ligamen kongenital dapat ditemukan pada anak-anak.ujung saraf peradangan

Kerusakan saraf laring berulang

Terhadap patologi berulang saraf meradang ujung saraf laring yang terjadi sebagai akibat dari berbagai penyakit virus dan infeksi ditransfer. Alasannya mungkin keracunan kimia bersama dengan diabetes, tirotoksikosis dan kekurangan potassium atau kalsium dalam tubuh.

Paresis sentral juga bisa terjadi dengan latar belakang kerusakan sel induk otak, yang disebabkan oleh tumor kanker. Penyebab lain dapat berfungsi sebagai lesi aterosklerotik pembuluh darah, dan sebagai tambahan, botulisme, neurosifilis, poliomielitis, perdarahan, stroke dan trauma parah pada tengkorak. Dengan adanya paresis neuropati korteks, kerusakan saraf bilateral diamati.

Sebagai bagian dari operasi pembedahan di laring, saraf laring kiri berulang-ulang dapat secara tidak sengaja rusak oleh beberapa instrumen. Tekanan yang berlebihan dengan jaringan selama operasi, kompresi bahan jahitan, terbentuk hematoma juga bisa merusak saraf laring. Selain itu, mungkin ada respons terhadap solusi anestesi atau desinfektan.

Anatomi saraf rekuren berulang

Gejala kerusakan saraf

Gejala utama yang timbul sebagai akibat dari kerusakan saraf laring berulang, adalah manifestasi berikut: kesulitan

  • ketika mencoba untuk pengucapan suara, sehingga menghasilkan suara serak dan merendahkan suaranya.
  • Perkembangan disfagia, di mana konsumsi makanan menjadi sulit.
  • Bersiul, dan selain itu, hiruk pikuk udara.
  • Kehilangan suara penuh.
  • Tersedak latar belakang kerusakan saraf bilateral.
  • Memiliki sesak napas.
  • Pelanggaran mobilitas umum lidah.
  • Kehilangan sensitivitas langit-langit lunak.
  • Merasa mati rasa epiglotis. Dalam kasus ini, makanan bisa masuk ke dalam laring.
  • Perkembangan takikardia dan tekanan darah tinggi.
  • Dengan berkembangnya paresis bilateral, pernapasan yang bising dapat diamati.
  • Adanya batuk dengan dentuman jus lambung di laring.
  • Gangguan pernafasan. Fitur
    Saraf guttrat kiri kambuh

pasien pada kerusakan latar belakang

pada saraf laring berulang dalam hal saraf berulang tidak dibedah selama operasi, maka dapat dikembalikan dalam waktu dua minggu. Dengan latar belakang persimpangan parsial nervus laringeal rekuren kanan, periode pemulihan, secara umum, memakan waktu hingga enam bulan. Gejala simtomatologi epiglotis hilang dalam tiga hari.

Bedah

untuk kedua lobus kelenjar tiroid dapat menyebabkan paresis saraf bilateral. Dalam kasus ini, kelumpuhan pita suara bisa terbentuk, akibatnya seseorang tidak bisa bernafas dengan sendirinya. Dalam situasi seperti itu, mungkin perlu menerapkan trakeostomi - lubang buatan di leher.

Terhadap latar belakang bilateral berulang saraf pasien palsy selalu dalam posisi duduk, dan kulit yang pucat, dan jari tangan dan kaki pada waktu yang sama dingin, di samping itu, seseorang mungkin merasa rasa takut. Mencoba untuk melakukan aktivitas fisik hanya mengarah pada kemerosotan kondisi. Setelah tiga hari, pita suara dapat menempati posisi antara dan membentuk celah kecil, dan kemudian pernapasan dinormalisasi. Tapi bagaimanapun, selama gerakan apapun, gejala hipoksia kembali. Batuk

bersama dengan kerusakan permanen pada selaput lendir tenggorokan dapat menyebabkan penyakit inflamasi seperti radang tenggorokan, tracheitis, dan pneumonia aspirasi.

Metode untuk mendiagnosis penyakit

Anatomi dari nervus laringeal rekuren itu unik. Tepatnya untuk membangun kerusakan, hanya mungkin setelah berkonsultasi di dokter-otolaryngologist. Selain itu, Anda memerlukan pemeriksaan dari spesialis seperti ahli saraf, ahli bedah saraf, ahli paru, ahli bedah toraks dan ahli endokrinologi.tes diagnostik pada latar belakang paresis laring, sebagai berikut:

Pengobatan saraf laring berulang
  • Revisi tenggorokan pasien, serta riwayat kesehatan.
  • tomografi komputer. Sinar-X
  • dari laring dalam garis lurus dan pada proyeksi lateral.
  • Sebagai bagian dari laringoskopi, pita suara berada di posisi tengah. Selama pembicaraan, kenaikan glotis tidak terjadi.
  • Melakukan fonetografi.
  • Melakukan elektromiografi otot laring.
  • Melaksanakan tes darah biokimia.

Prosedur diagnostik tambahan mungkin memerlukan computed tomography dan ultrasound. Hal ini tidak berlebihan bagi pasien untuk menjalani roentgenography pada otak, sistem pernafasan, tiroid, jantung dan kerongkongan.

paresis diferensiasi dari penyakit lain

Sangat penting untuk dapat membedakan paresis laring saraf dari penyakit lain yang juga menyebabkan kegagalan pernafasan. Ini termasuk:

  • Laryngospasm.
  • Menyumbat pembuluh darah.
  • Penampilan stroke.
  • Perkembangan multiple systemic atrophy. Serangan asma bronkial.
  • Perkembangan infark miokard.

Terhadap latar belakang paresis bilateral, dan dalam kondisi yang parah pada pasien dan serangan asma, terutama untuk memberikan bantuan darurat, diikuti oleh diagnosis dan pengobatan metode yang dipilih diperlukan.

Saraf guttrat kambuhan yang tepat

Klasifikasi gejala

penyakit ini Berdasarkan hasil tindakan diagnostik, dan di samping itu, pemeriksaan pasien semua gejala kerusakan saraf laring berulang dibagi menjadi negara-negara berikut:

  • Pengembangan kelumpuhan unilateral dari saraf laring berulang kiri diwujudkan dalam bentuk suara serak parah, batuk kering, sesak napas saat berbicara dansetelah pengerahan tenaga fisik. Selain itu, sementara pasien tidak bisa bicara untuk waktu yang lama, dan langsung saat makan bisa tersedak, merasakan adanya benda asing di laring.
  • Paresis dua sisi disertai dengan sesak napas dan serangan hipoksia.
  • Suatu kondisi yang meniru paresis terbentuk dengan latar belakang kerusakan saraf unilateral pada laring. Dalam kasus ini, di sisi berlawanan, kejang refleks lipatan vokal dapat diamati. Sulit bagi pasien untuk bernafas, dia tidak bisa membersihkan tenggorokannya, tapi saat makanan ia tersedak makanan.

Refleks spora bisa berkembang karena kekurangan kalsium dalam darah, suatu kondisi yang biasa terjadi pada orang yang menderita penyakit tiroid.

Apa yang akan menjadi pengobatan untuk saraf laringeal rekuren?

Paresis pengobatan saraf laringeal rekuren

Metode pengobatan patologi

Paresis saraf laring tidak dianggap sebagai penyakit yang terpisah, oleh karena itu pengobatannya dimulai, pertama-tama, dengan menghilangkan penyebab utama yang menyebabkan patologi ini. Sebagai hasil dari pertumbuhan tumor kanker, pasien memerlukan operasi pengangkatan tumor tersebut. Kelenjar tiroid yang membesar tunduk pada reseksi wajib.

Perawatan darurat diperlukan untuk pasien dengan paresis bilateral, jika tidak, asfiksia dapat terjadi. Dalam situasi seperti ini, trakeostomi dilakukan pada pasien. Operasi semacam itu dilakukan dengan anestesi lokal atau umum. Dalam kasus ini, cannula khusus dan tabung dimasukkan ke dalam trakea, yang diperbaiki dengan bantuan kail Chassignac.

Terapi obat

Pengobatan obat untuk saraf laring berulang menggunakan penggunaan antibiotik bersama dengan obat hormonal, neuroprotektan dan vitamin B kelompok. Jika terjadi hematoma luas, dana dialokasikan untuk mempercepat penyerapan bruises. Terapi refleks

dilakukan dengan cara bertindak pada titik sensitif yang berada di permukaan kulit. Terapi semacam itu mengembalikan kerja sistem saraf, mempercepat regenerasi jaringan yang rusak. Fungsi suara dan vokal dinormalisasi dengan latihan khusus dengan dokter fonatrik.

Dengan latar belakang pelepasan fungsi suara yang berkepanjangan, atrofi dapat terjadi bersamaan dengan patologi fungsi otot-otot laring. Selain itu, fibrosis sendi metakarpal bisa terbentuk, yang akan menghambat pemulihan ucapan.

Laryngoplasty bedah

Jika terjadi ketidakefektifan pengobatan konservatif, dan juga terhadap latar belakang paresis saraf rekuren bilateral, pasien diberi resep operasi rekonstruksi untuk memulihkan fungsi pernafasan. Intervensi bedah tidak dianjurkan pada orang tua, dan sebagai tambahan, dengan adanya tumor ganas kelenjar tiroid atau patologi sistem yang parah.