Pasokan darah arterial ke pankreas: ciri, pola dan struktur

Pankreas adalah struktur yang sangat penting. Bagaimanapun, tubuh ini tidak hanya berpartisipasi dalam proses pencernaan, tapi juga merupakan bagian dari sistem endokrin, memastikan regulasi dan pemanfaatan glukosa dalam darah. Tentu saja, struktur yang serupa membutuhkan suplai darah yang cukup. Pankreas banyak memakan pembuluh darah. Seperti diketahui, setiap gangguan aliran darah secara negatif mempengaruhi kerja organ dan dapat menyebabkan nekrosis jaringan.

Itulah sebabnya banyak orang tertarik dengan informasi lebih lanjut. Apa suplai darah dari pankreas? Skema, arteri utama dan vena, fitur kelambanan dan aliran getah bening adalah poin penting. Untuk mempelajari data ini perlu lebih detail.

Pasokan darah ke pankreas. Anatomi dan informasi umum

Pasokan darah pankreas

Sebelum mempertimbangkan bejana utama, perlu diketahui struktur organnya sendiri. Pankreas terletak di belakang perut, tepat di atas pleksus surya. Mereka terdiri dari kepala, badan dan ekor. By the way, besi adalah yang terbesar kedua di tubuh

dan memiliki struktur lobed. Ekor organ terletak pada limpa, dan kepala terletak di lingkaran duodenum.

Sel spesifik kelenjar ini mensintesis enzim, khususnya tripsin, lipase, laktase, yang menyediakan pencernaan protein, karbohidrat dan molekul lemak. Selain itu, jaringan tubuh menghasilkan hormon penting, khususnya insulin dan glukagon.

Pasokan darah arterial ke pankreas

Pasokan darah ke pankreas

Kita telah membahas struktur dan fitur fungsi organ. Bagaimana suplai darah pankreas?

Sebenarnya, badan ini tidak memiliki kapal sendiri. Darah dikirim ke jaringan melalui cabang-cabang arteri mesenterika limpa, hepar dan atas. Pemberian kepala organ disediakan oleh arteri mesenterika dan hepar superior, yang berasal dari pembuluh pankreatoduodenal bagian bawah dan atas.

Pada gilirannya, arteri pankreatoduodenal menghubungkan pembuluh darah ke busur yang menyediakan gerakan melingkar darah secara konstan.

Arteri lambung-duodenum: ciri-ciri aliran darah

Suplai darah ke anatomi pankreas

Beberapa orang tertarik pada pertanyaan tentang bagaimana suplai darah dari perut dan pankreas dilakukan. Peran penting di sini dimainkan oleh arteri gastroduodenal, yang berangkat dari arteri ginjal biasa. Kapal ini, sebagai aturan, mencapai panjang 20-40 mm, dan diameternya adalah 2,5-5,0 mm.

Kapal ini terletak di belakang perut yang mengontrol asupan makanan. Kapal juga melintasi bagian awal usus. Ini sebagian bertanggung jawab atas suplai darah ke pankreas dan duodenum, perut dan jaringan di dekatnya. Bagaimanapun, intervensi bedah apa pun pada pankreas( misalnya, pengangkatan sebagian kepala) dapat menyebabkan perpindahan, pelanggaran sirkulasi darah dan nekrosis lebih lanjut dari kapal.

Aliran keluar vena

Pasokan darah ke pankreas

Jangan lupakan dan pembuluh darah vena, pertimbangkan suplai darah. Pankreas memiliki jaringan arteri yang sangat maju. Arus keluar darah juga dilakukan oleh massa kapal kecil yang bergabung menjadi beberapa cabang dan akhirnya mengalir ke sistem vena portal.

Dari kelenjar, proses berbentuk kait dan duodenum, darah dikumpulkan melalui pembuluh yang sejajar dengan arteri pankreas-duodenum. Yang paling fungsional adalah vena pankreas-duodenum yang lebih rendah, yang satu, jarang ada dua batang yang termasuk dalam vena mesenterika superior. Selain itu, darah dari kelenjar dan duodenum dikumpulkan dengan vena gastro-omental kanan.

Sehubungan dengan ekor dan badan kelenjar, arus keluar darah dalam kasus ini terjadi melalui cabang pankreas dari pembuluh darah limpa. Juga, darah dikumpulkan dengan vena rendah yang lebih besar, yang kemudian mengalir ke vena mesenterika bagian bawah atau atas.

Pembuluh limfatik pankreas

Pasokan darah dan kelestarian pankreas

Mengingat suplai darah pankreas, jangan lupakan arus getah bening, karena cairan biologis ini tak kalah pentingnya.

Pembuluh limfatik yang mengumpulkan getah bening dari pankreas sangat terkait dengan sistem limfatik umum organ lain. Kapiler kecil mengumpulkan cairan dari pulau Langerhans dan acini, lalu digabungkan menjadi pembuluh darah kecil yang sejajar dengan pembuluh darah.

Ke depan, getah bening bermuara pada kelenjar getah bening pankreas dan pankreatoduoden yang menyebar di dekat tepi atas pankreas, dan juga pada permukaan anterior dan posteriornya. Selanjutnya, cairan dikumpulkan di kelenjar getah bening yang lebih besar dan kelelawar celiac( mereka disebut sebagai waduk orde kedua).Aservasi pankreas

Aservasi( atau lebih tepatnya, regulasi saraf) pankreas disediakan oleh cabang-cabang saraf vagus kanan. Selain itu, saraf simpatis dari pleksus surya( khususnya, celiac) mempengaruhi jaringan organ.

Perlu dicatat bahwa saraf simpatis mengatur nada dinding vena, yang melaluinya arus keluar darah dari kelenjar dilakukan. Pada saat bersamaan serabut saraf parasimpatis terlibat dalam produksi dan sekresi enzim pencernaan.

Kerusakan pada saraf di atas mengarah pada perkembangan gangguan hemodinamik dan neurovegetatif. Selain itu, dengan luka-luka, ada gangguan evakuasi motorik dari saluran cerna.

Aktivitas sekresi organ dan impuls saraf

Suplai darah dari perut dan pankreas

Banyak orang tertarik pada pertanyaan tentang bagaimana pankreas bekerja. Suplai darah dan persarafan merupakan isu penting yang harus dipertimbangkan. Seperti telah disebutkan, aktivitas organ diatur oleh serat parasimpatis dari nervus vagus. Impuls saraf dari ujung saraf ini mengaktifkan proses produksi dan isolasi enzim pencernaan.

Saraf simpatik bertindak berbeda. Iritasi jangka pendek pada saraf celiac menyebabkan terhentinya sekresi jus pankreas. Meski demikian, stimulasi yang berkepanjangan juga disertai pelepasan enzim secara intensif.

Perlu dicatat bahwa bahkan dengan kerusakan pada saraf di atas, sekresi pankreas tidak berhenti, karena dijaga oleh mekanisme regulasi humoral.

Penyalahgunaan alkohol dan gangguan peredaran darah pankreas

Alkohol memiliki efek negatif pada kerja seluruh tubuh, khususnya pankreas. Faktanya adalah minuman beralkohol menyebabkan penyempitan pembuluh darah kecil organ. Dalam hal ini, jaringan kelenjar tidak menerima nutrisi dan oksigen yang sangat dibutuhkan. Dengan alkoholisme kronis, sel mulai mati, yang mengancam dengan nekrosis lebih besar.

Selain itu, penyalahgunaan minuman panas sering memberi kontribusi pada pengendapan garam di bagian ekor organ, yang juga mempengaruhi pekerjaan kelenjar. Menurut statistik, pada wanita, proses ini lebih cepat daripada pria.

Gangguan peredaran darah di jaringan kelenjar: penyebab, gejala dan pengobatan

Pasokan darah ke pankreas dan duodenum

Merusak sirkulasi darah sangat berbahaya. Pankreas mengkonsumsi banyak oksigen dan nutrisi yang dibutuhkan untuk proses sintetis.

Patologi ini jarang independen. Pada kebanyakan kasus, gangguan peredaran darah dikaitkan dengan penyakit lain, khususnya aterosklerosis dan gagal jantung. Patologi ini menyebabkan pelepasan aliran keluar vena dari jaringan kelenjar.

Perlu dicatat segera bahwa mendiagnosa penyakit ini tidaklah mudah. Faktanya adalah gambaran klinis diolesi, karena gejala penyakit primer muncul kedepan. Pelanggaran aliran keluar vena mempengaruhi pankreas - membengkak dan meningkat dalam ukuran, namun proses sintesis enzim dan hormon dinonaktifkan.

Kurangnya enzim terutama mempengaruhi pencernaan. Beberapa pasien melaporkan terjadinya dispepsia. Ada nyeri di perut, berat di perut, gemuruh, kembung, pembentukan gas meningkat, yang sering disertai dengan rasa sakit yang hebat.

Diagnosis pelanggaran arus keluar darah di jaringan pankreas dapat dilakukan dengan bantuan tes. Misalnya, dengan latar belakang patologi serupa dalam serum, aktivitas tripsin dan amilase meningkat. Pada saat bersamaan, aktivitas amilase dalam sampel urine meningkat cukup.

Informatif juga ultrasound, karena selama prosedur dokter bisa mendeteksi edema dan perubahan ukuran pankreas. Pada penelitian laboratorium tentang tinja adalah mungkin untuk mengetahui adanya sejumlah besar zat yang tidak tercerna yang pada pekerjaan normal sistem pencernaan diperoleh sepenuhnya.

Dengan tidak adanya perawatan, dan juga dalam kasus gangguan peredaran darah yang serius di jaringan kelenjar, pengembangan diabetes mellitus mungkin terjadi( organ tubuh tidak dapat mensintesis insulin sehingga perlu dilakukan pada tubuh).

Tidak ada terapi khusus dalam kasus ini, karena untuk awalnya perlu untuk menghilangkan penyakit yang mendasarinya. Meskipun demikian, pasien diberi resep diet hemat khusus dan merekomendasikan makanan pecahan( seringkali, tapi dalam porsi kecil).Dengan adanya gangguan pencernaan yang serius, pasien minum obat yang mengandung enzim pankreas.